ISLAM & IPTEK

Baku Beking Pande Dalam Kajian Islam & Iptek
 
IndeksIndeks  PortalPortal  FAQFAQ  PencarianPencarian  PendaftaranPendaftaran  AnggotaAnggota  GroupGroup  Login  Forum JatonForum Jaton  Dunia Mualaf VidioDunia Mualaf Vidio  KristologiKristologi  Mesjid KitaMesjid Kita  Sain & Qur'anSain & Qur'an  Alam SemestaAlam Semesta  Jalan LurusJalan Lurus  Belajar Qur'anBelajar Qur'an  Mengaji ( Iqra' )Mengaji ( Iqra' )  Jaton SilaturachmiJaton Silaturachmi  

Share | 
 

 “Mekah Van de Polder”, Masjid “Liberal” Ala Belanda

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
Admin
Admin


Jumlah posting : 271
Join date : 31.01.08

PostSubyek: “Mekah Van de Polder”, Masjid “Liberal” Ala Belanda   Mon May 26, 2008 6:26 pm

“Mekah Van de Polder”, Masjid “Liberal” Ala Belanda
26 May 2008 - 5:00 pm

Belanda akan punya masjid “liberal” Masjid yang dijuluki “Mecca of the Polder” ini membolehkan non-Muslim jadi pengurus. Pria dan wanita boleh shalat tanpa dipisah

Lingkungan Slotervaart, Amsterdam Barat sebentar lagi akan memiliki dua masjid baru. Salah satunya adalah masjid khusus remaja. Boleh jadi, inilah masjid gaya orang “liberal” di Belanda. Bagaimana tidak, jika tak ada halangan, masjid yang disebut dengan “Mecca of the Polder” ini selain membolehkan pengurusnya orang non-Muslim, juga menetapkan khotbah dalam bahasa Belanda.

Dengan alasan agar semua orang bisa kerasan, sang penggagas, Mohammed Cheppih (31), menginginkan masjid itu memasukkan kepengurusan orang-orang non-Muslim.

Jamaah laki-laki dan wanita bisa dapat shalat bersama, meskipun demikian, kaum wanita bisa juga shalat dengan tempat terpisah jika mereka menginginkan.

Menurut Cheppih, paling tidak, sedikitnya ada empat imam dari berbagai latar belakang budaya akan melakukan khotbah dan akan memperbicangkan tentang Islam dari berbagai sudut yang berbeda.

Pertengahan Mei depan, masjid “liberal” di Amsterdam Barat ini direncanakan sudah jadi dan dibuka.

Menurutnya, banyak kawula muda Muslim Belanda tidak merasa cocok dengan rumah ibadat generasi tua di mana, aturan-aturannya masih dianggap terlalu kuno.

Masjid generasi tua, katanya sering merupakan milik kelompok budaya tertentu, dan sangat berorientasi ke negara asal mereka, yakni Arab. Kebanyakan imam di masjid Belanda tidak menguasai Bahasa Belanda. Mereka juga dianggap tidak memahami kehidupan masyarakat Belanda. Sementara khotbah mereka dalam Bahasa Arab.

Kegiatan masjid ini dioperasikan di Rotterdam dan menyewa sebuah ruang dalam satu bangunan kantor berlantai dua. Selain dimanfaatkan untuk masjid, sisa ruangan yang lain akan disewakan kepada usaha kecil, guna keperluan pembiayaan masjid. Cheppih juga berharap mendapat donasi dana.

Kawula Muda

imageMenurut Cheppih, ajaran Islam yang akan dipraktekkan di sini, akan bebas pengaruh budaya negara asal (Arab). Dengan demikian, masjid ini akan menarik minat para kawula muda, dari berbagai macam latar-belakang budaya: Marokko, Turki, Somalia, Suriname, dan lain-lainnya. Ia berharap, banyak kawula muda dari seluruh penjuru Belanda, akan datang ke masjid ini.

Menurut rencana, masjid ini bukan akan cuma jadi tempat shalat saja. Masjid ini, juga akan menjadi tempat penyelenggaraan ceramah dan debat. Cheppih berpendapat, generasi muda sekarang tidak begitu memahami penghayatan agama orangtua mereka. Karena itu mereka gelisah. Mereka mencari-cari pemahaman Islam, yang bisa menjadi pedoman hidup mereka, dalam masyarakat moderen Belanda.

"Kami ingin memberi penerangan, dan membimbing para kawula muda, dalam pencarian identitas agama mereka," ujarnya.

Salah satu jajaran pengurus masjid yang non-Muslim adalah Marloes Kuijer (29). Kuijer bekerja untuk Samenwerking Arabische Jongeren di Rotterdam (Kerjasama Pemuda Arab).

Cheppih mengatakan, dirinya sudah memimpikan 'masjid model' seperti ini sejak 2006, namun ketika itu belum mendapatkan jawaban dan izin dari pemerinta kota setempat. Rencana arsitektur masjid dirancang dua orang arsitek muda Muslim Belanda. Jika akhirnya rencana ini menjadi kenyataan, gagasan Cheppih ini mungkin satu-satunya gagasan masjid paling “liberal” di dunia. (rnw/islamineurope.blogspot.com/cha/www.hidayatullah.com]

'Mesjid Polder'untuk Generasi Muda Muslim Belanda


Michel Hoebink
imageSudah beberapa tahun, Mohammad Cheppih memimpikan 'mesjid polder' Belanda, tempat kawula muda Muslim Belanda merasa kerasan, dan bisa menghayati ajaran agama mereka. Dalam waktu dekat, proyeknya akan diluncurkan di bilangan Slotervaart, Amsterdam Barat.

Banyak kawula muda Muslim Belanda tidak merasa cocok dengan rumah ibadat generasi tua. Mesjid generasi tua sering merupakan milik kelompok budaya tertentu, dan sangat berorientasi ke negara asal mereka. Itu semua "mesjid rindu kampung" kata Mohammad Cheppih. Kebanyakan imam di mesjid seperti itu tidak menguasai Bahasa Belanda. Khotbah mereka dalam Bahasa Arab. Dan mereka juga tidak memahami kehidupan masyarakat Belanda.

Bebas pengaruh budaya asal
imageMesjid di Slotervaart ini, yang akan mulai dibuka awal Juni nanti, masih bersifat informal, menawarkan suatu pilihan lain bagi generasi muda. Bahasa pengantar yang digunakan, jelas Cheppih, Bahasa Belanda. Dan imam mesjid akan berkhotbah dalam Bahasa Belanda. Dan ajaran Islam yang akan dipraktekkan di sini, akan bebas pengaruh budaya negara asal. Dengan demikian, mesjid ini akan menarik minat para kawula muda, dari berbagai macam latar-belakang budaya: Marokko, Turki, Somalia, Suriname, dan lain-lainnya. Cheppih berharap, banyak kawula muda dari seluruh penjuru Belanda, akan datang ke mesjid ini.

Menurut rencana, mesjid ini bukan akan cuma jadi tempat shalat saja. Mesjid ini, juga akan menjadi tempat penyelenggaraan ceramah dan debat. Generasi muda sekarang tidak begitu memahami penghayatan agama orangtua mereka. Karena itu mereka gelisah. Mereka mencari-cari pemahaman Islam, yang bisa menjadi pedoman hidup mereka, dalam masyarakat moderen Belanda. Dan Cheppih ingin menolong para kawula muda ini. "Kami ingin memberi penerangan, dan membimbing para kawula muda, dalam pencarian identitas agama mereka".

Karena itu, demikian Cheppih, mesjid ini mesti membuka diri dan juga terbuka bagi masyarakat Belanda. Bahkan, dalam jajaran pengurus mesjid, juga ada seorang warga Belanda, yang tidak beragama.

Ajaran Tariq Ramadan
imageProyek ini jelas mengikuti ajaran Tariq Ramadan, seorang keturunan campuran Mesir - Swiss, yang beberapa waktu lalu aktif terlibat dalam Islam debat di Rotterdam. Mohammad Cheppih menganggap Tariq Ramadan sebagai seorang penggagas penting. "Ramadan ini di satu pihak, tetap teguh memegang ajaran Islam. Di lain pihak, ia juga mengatakan, kita harus menyesuaikan diri dengan keadaan, mengembangkan diri, dan banyak belajar".

Bahwa kini Cheppih mengikuti pikiran Tariq Ramadan sebenarnya menarik. Ramadan adalah seorang penganjur pembaruan. Ia menentang keras salafisme. Sementara itu, di Belanda ini Cheppih sudah lama dikenal berkat berbagai pernyataan radikalnya di media. Ia lama dikenal sebagai pendukung fundamentalisme. Cheppih sendiri tidak melihat adanya pertentangan, antara apa yang ia yakini dulu, dan keyakinannya sekarang.

Dulu, minatnya pada Islam fundamentalisme merupakan bagian dari pergulatan, yang membawanya pada keadaan seperti sekarang ini. "Saya bertahun-tahun belajar dari para penganut aliran salafisme. Ketika itu, saya belajar banyak. Tapi, saya juga tidak mau mengikat diri, pada suatu kelompok tertentu".

Islam Konsensus

Mesjid polder ini nantinya akan menganut ajaran Islam "mainstream" atau arus utama. Suatu Islam Konsensus. Yang lebih menekankan persamaan, ketimbang perbedaan. Namun, mesjid juga akan memberi peluang bagi para penganut arus lain, baik dari kalangan pembaruan, mau pun kelompok salafis. "Pada proyek kami ini, dalam banyak hal, kami sejalan dengan pemikiran orang-orang seperti Tariq Ramadan. Dan Ramadan sendiri mendukung sikap kami, mempersilahkan orang-orang dari kalangan salafis dan Persaudaraan Muslim, untuk juga datang ke mesjid kami".

Selanjutnya Cheppih ingin menjaga kemandirian mesjid. Ia tidak mau menerima bantuan dana dari pihak mana pun. Tidak dari berbagai sponsor di Timur Tengah, sebagaimana yang dilakukan oleh banyak mesjid lain. Juga, tidak dari pemerintah Belanda. Ia berharap, akan mampu membiayai proyek ini, dengan menyewakan lantai dasar bangunan mesjid, pada berbagai kegiatan usaha kecil. (rnw)
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://islamiptek.forumotions.net
 
“Mekah Van de Polder”, Masjid “Liberal” Ala Belanda
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
ISLAM & IPTEK :: PORTAL :: Tampilan Utama-
Navigasi: