ISLAM & IPTEK

Baku Beking Pande Dalam Kajian Islam & Iptek
 
IndeksIndeks  PortalPortal  FAQFAQ  PencarianPencarian  PendaftaranPendaftaran  AnggotaAnggota  GroupGroup  Login  Forum JatonForum Jaton  Dunia Mualaf VidioDunia Mualaf Vidio  KristologiKristologi  Mesjid KitaMesjid Kita  Sain & Qur'anSain & Qur'an  Alam SemestaAlam Semesta  Jalan LurusJalan Lurus  Belajar Qur'anBelajar Qur'an  Mengaji ( Iqra' )Mengaji ( Iqra' )  Jaton SilaturachmiJaton Silaturachmi  

Share | 
 

 Benarkah Tidak Semua Yahudi Menuhankan Uzair?

Go down 
PengirimMessage
rosian
Admin
avatar

Jumlah posting : 76
Join date : 31.01.08
Lokasi : Jakarta

PostSubyek: Benarkah Tidak Semua Yahudi Menuhankan Uzair?   Sat Mar 01, 2008 10:51 am

Benarkah Tidak Semua Yahudi Menuhankan Uzair?



Assalamu 'alaikum wr. wb.

Yth. Pak Ustadz.

Saya mendapati terjemahan Alqur'an seperti ini:

Orang-orang Yahudi berkata, "Uzair itu putera Allah" dan orang-orang Nasrani berkata, "Al-Masih itu putera Allah." Demikianlah itu ucapan mereka dengan mulut mereka, mereka meniru perkataan orang-orang kafir yang terdahulu. Allah memerangi mereka, bagaimana mereka sampai berpaling. (Terjemah QS. At-Taubah: 30)

Akan tetapi, setiap kali saya cari informasi di internet, saya sering mendapati penyangkalan dari pihak Yahudi dan mengatakan Islam berbohong tentang keyakinan mereka. Mereka mengaku monotheis.

Dan, ketika saya bertanya kepada teman mantan kristen yang sekarang masuk Islam, dia juga berkata yahudi itu monotheis seperti Islam (seperti yang dia ketahui di kitab perjanjian lama).

Berbeda hasilnya, jika saya mendapatkan komentar ulama Islam (di internet) yang mengatakan bahwa yang menganggap Uzair itu putera Allah hanyalah sebagian sekte Yahudi yang hidup di masa rasulullah di Madinah.

Akan tetapi yang menjadi ganjalan di hati saya terhadap komentar ulama tersebut, ustadz. Kalau memang hanya sebagian sekte yang polytheis (apalagi hanya pada masa itu), apakah berarti sisanya (yg hidup di zaman sekarang tentunya) bertauhid (mengesakan) Tuhan (Allah, "Yahweh" mereka menyebutnya)?

Mohon pencerahannya, Pak Ustadz.

Terimakasih.

Assalamu 'alaikum wr. wb.


Jawaban

Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Perbedaan utama antara agama Islam dan agama lain seperti yahudi atau nasrani bukan semata-mata para urusan monoteis atau polyteis.

Kalau di dalam ayat Al-Quran terdapat ayat yang menyebutkan bahwa yahudi telah menjadikan Uzair anak Allah, tentu aqidah itu bukan satu-satunya 'kesalahan' yahudi. Masih banyak pasal lainnya yang telah dilanggar yahudi sehingga divonis kafir oleh Allah.

Demikian juga, kalau Al-Quran menyebutkan bahwa nasrani menyembah nabi Isa dan menjadinya sebagai anak tuhan, tentu bukan satu-satunya 'kesalahan' agama nasrani dalam pandangan agama Islam. Begitu banyak kesalahan fatal dalam urusan aqidah mereka sehingga mereka pun divonis kafir dalam Quran.

Syahadat Risalah

Kesalahan yang paling mendasar pada kedua agama samawi itu justru pada syahadat risalah. Di mana mereka mengingkari kenabian Muhammad SAW. Mereka hanya mengakui risalah nabi-nabi sebelum Muhammad, seperti Daud, Musa dan Isa.

Sebagaimana kita tahu bahwa syahadat kita sebagai muslim ada dua. Yang pertama adalah syahadat tauhid. Dalam syahadat itu kita diminta memastikan bahwa yang jadi tuhan itu hanya satu, yaitu Allah. Yang lain tidak berhak jadi tuhan, atau anak tuhan.

Syahadat yang kedua kita sebut dengan syahadat risalah, di mana sebagai muslim kita diminta untuk mengakui risalah dan kenabian Muhammad SAW. Dia adalah manusia biasa dengan segala keunggulan akhlaq dan kesucian keturunan, namun dia mendapat wahyu dari Allah SWT yang berisi agama dan ajaran tentang sistem hidup di dunia dan juga akhirat.

Risalah kenabian yang menjadi titik tekan syahadat kedua ini memastikan bahwa semua risalah agama yang pernah turun kemudian menjadi tidak lagi berlaku. Sederhananya, semua wahyu, agama, syariat, sistem hidup, agama dan millah semua nabi yang berjumlah 124.000 orang sepanjang sejarah itu menjadi tidak lagi berlaku, alias expired date.

Dengan demikian, syahadat seorang muslim menjadi tidak benar dan juga tidak sah, selama dia masih membenarkan agama yahudi dan nasrani. Bahkan meski pun seandainya tidak terjadi pemalsuan atau penyimpangan di dalam kedua agama samawi itu.

Maksudnya, seandainya tidak ada Paulus dan para pendeta lain yang menyimpangkan tauhid di dalam ajaran nasrani, tetap saja agama nasrani yang asli itu tidak berlaku dengan diangkatnya Muhammad SAW sebagai nabi dan rasul terakhir di tahun 610 masehi.

Demikian juga dengan yahudi, meski seandainya tidak ada penyimpangan apapun di dalamnya, tapi dengan diutusnya Muhammad SAW sebagai nabi dan rasul terakhir, risalah agama yahudi pun sudah dianggap tammat.

Yahudi dan Nasrani: Agama Kebangsaan

Satu hal lain yang juga perlu diperhatikan dari kedua agama samawi itu, bahwa yahudi dan nasrani sebenarnya hanyalah agama lokal untuk suatu bangsa saja. Tidak berlaku dan tidak diturunkan untuk bangsa lain selain bangsa mereka sendiri. Dalam bahasa arab, istilah bangsa ini disebut dengan qaum.

Kita bisa mengatakan bahwa yahudi adalah agama kebangsaan, yaitu khusus buat bangsa yahudi. Orang di luar bangsa itu tidak pernah diperintahkan untuk memeluknya.

Demikian juga dengan agama nasrani, hanya khusus buat suatu bangsa saja, yaitu bangsa nabi Isa 'alaihisalam. Risalah yang beliau terima dari Allah tidak pernah diperintahkan untuk disebarkan kepada bangsa di luar bangsanya. Jadi dalam agama yang dibawa nabi Isa, tidak ada perintah buat bangsa itu untuk menjadi gembala dari domba-domba yang tersesat.

Maka program kristenisasi bangsa-bangsa di dunia adalah sebuah bidah besar yang dijalankan oleh para rahib dan pendeta agma itu.

Jadi seandainya di dalam kedua agama itu tidak terjadi penyimpangan, ini cuma seandainya, tetap saja keduanya tidak berhak untuk dipeluk oleh bangsa selain mereka. Jadi ketika agama nasrani disebarkan ke Eropa, buat apa orang Eropa harus memeluk agama yang tidak diperuntukkan bagi mereka. Dan hari ini semua toh juga terbukti, agama nasrani dan gereja telah ditinggalkan oleh bangsa Eropa sejak ratusan tahun yang lalu.

Lagian sejak masuknya nasrani ke Eropa, aqidah bangsa Eropa sama sekali tidak berubah. Yang ada cuma ganti nama dan istilah saja. Kalau dahulu mereka menyembah anak tuhan, ternyata di dalam agama nasrani yang diboyong ke Eropa, juga ada konsep anak tuhan. Kalau dahulu bangsa Eropa penjadi pengabdi para rahib dan pendeta, ternyata setelah masuknya nasrani ke sana, tetap saja mereka harus menjadi pengabdi para pendeta juga.

Kalau dulu mereka menggunakan pohon sebagai simbol agama, ternyata agama nasrani pun juga pakai pohon natal juga.

Jadi apa yang berubah?

Sama sekali tidak ada yang berubah. Eropa tepat polyteis meski agama nasrani telah masuk ke sana. Eropa tetap buta agama samawi, meski nasrani sudah sampai ke sana. Eropa tetap tidak punya kontak dengan langit, tidak mendapat risalah, tidak merasakan kenabian yang sebenarnya. Dan yang paling sedih, Eropa belum pernah merasakan kitab suci yang indah.

Injil yang sampai di Eropa ternyata bukan firman Allah, melainkan karangan tangan manusia juga.

Eropa Meninggalkan Agama

Jadi kalau hari ini bangsa Eropa anti agama dan cenderung memusuhi bahkan menghina Islam, seperti menggambar kartunnabi Muhammad SAW dan seterusnya, kita bisa paham. Agama nasrani yang pernah berkembang di sana ternyata hanya jadi penindas, tidak pernah memberi rahmat. Gereja di Eropa tidak lain hanyalah rumah pembantaian manusia.

Dan sayangnya, ketika Eropa lepas dari hegemoni gereja, bangsa-bangsa muslim pun belum sampai dakwahnya ke daratan Eropa. Kecuali dalam jumlah yang sedikit. Sebab gereja di Eropa pun juga punya andil untuk memperburuk citra Islam.

Barangkali pada saat yang sama, bangsa-bangsa muslim pun sedang kehilangan jati diri sebagai pengikut Muhammad. Ini bisa kita kaitkan dengan ungkapan seorang Muhammad Abduh yang mengatakan bahwa di negeri Islam tidak terdapat Islam, yang ada hanya pemeluk agama Islam. Sebaliknya di Eropa, beliau melihat sebagian praktek agama Islam malah berjalan, seperti kebersihan, keteraturan, profesionalisme, penghargaan terhadap waktu dan seterusnya, meski mereka secara formal bukan pemeluk Islam.

Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
 
Benarkah Tidak Semua Yahudi Menuhankan Uzair?
Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» Abis ngebut lalu matiin motor, setelah dinyalain lagi lampu pada mati
» Tanya: merk Knalpot yg tidak ribut bunyinya tapi bisameningktkan tenaga
» [Blender] How to Cellshading
» Safety Gear Member Cyber-Ninja 250r
» (ask)cara setting stationer N250

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
ISLAM & IPTEK :: KATAGORI UTAMA :: Forum Diskusi-
Navigasi: